Ceritane Inyong

Hmmm.. posting lagi nih. Owh ya, aku ketawa baca komennya mbak Zeta. Jadi malu ;)) ketahuan banget dududz bahasa Inggris :). Makanya, aku rubah gak pake english-englishan lagih. Malah, aku ubah pake bahasa Jawa, Jawa ngapak. bahasa kampung kelahiranku (lah emang kamu lahir di mana Naz...???). Inyong itu artinya aku :). Ok, lanjutkan nulis aja.


Aku, Eli Yuliana. Dilahirkan di sebuah dusun kecil bernama Karangsari. Lahirku di siang hari, Ibuku cerita, katanya bertepatan dengan para lelaki yang sedang mendirikan shalat jum'at. Kalau aku hitung mundur, sepertinya, aku lahir pada 22 Syawal 1402 H. Orang tua-tua bilang, kalau lahir sian-siang, ia jadi seorang yang penakut. Tapi, Alhamdulilah aku tidaklah menjadi seorang penakut yang akut. Sekurang-kurangnya, tak sepenakut kakaku juga adik lelakiku. Setelah di lahirkan, aku gak tahu apa-apa. Lah emang gak tahu :D. Ok, lanjut setelah aku menjadi anak kecil yang ingat-ingat lupa.

Owh ya, sewaktu aku kecil, sekitar tahun 80an, di desaku belum ada listrik. Kita hanya memakai lampu sentir, atau pas aku besar dikit pakai lampu templok. Itupun hanya di ruang tamu. Rumah nenekku, dindingnya tabag (kalau bahasa Indonesianya kalau gak salah gedeg). Tapi, bagian depan rumah, terbuat dari kayu. Hanya setengah memang dan atasnya, masih pake tabag juga. Lantainya, jangan berharap keramik atau semen tapi, ia hanya bentang-bentang tanah yang kalau musim panas akan menjadi retak-retak dan berhamburan menjadi debu (hanya untuk ruang depan) atau kalau musim hujan, ia akan menjadi tanah yang lembik (karena seng rumah dah bolong-bolong). Bersahabat banget yah orang dulu dengan alam?.

Mungkin, ketika itu umurku tiga tahun, atau bahkan lebih. Kalau masih di gendong-gendong, biasanya khan lebih kurang umur segithu. Sejak ingat-ingat lupa itulah, aku di tinggalkan merantau kedua orang tuaku. Sementara, aku tinggal dengan nenek dan kedua budeku. Tak banyak yang aku ingat, hanya memori, di mana saat emakku pulang membawa berkilo-kilo putih telur dan aku merasa senang sekali saat itu. Kedua orang tuaku yang merantau ke Tegal, bekerja di pabrik roti. Jadi, tak heran ketika mereka berdua selalu membawa putih telur. Mungkin, ia sisa-sisa bahan yang tak terpakai. Selain putih telur, kedua ortuku, juga selalu membawa abon sapi.

Sebelnya, abon sapi yang aku rasa enak itu menjadi dilema. Soalnya, orang-orang pada bilang, katanya, abon itu terbuat dari daging ular. Huh, keselnya bukan main aku. Padahal, aku khan suka banget makanan itu :(. Setelah ini, aku banyak yang gak inget deh.. :(( Mo nginget-nginget, takut tambah lupa. setelah ke tegal, ortuku merantau kemana lagi yah...?? kayaknya, masih ke tegal juga. Tapi, ibuku beralih profesi menjadi prt (jiah... emang bener2, buah jatuh tak jauh dari rumah *lho* hihihi...) Waktu itu, ibuku juga ngajak kakaku. Maka, jadilah aku hanya tinggal dengan nenek, kakek, dan kedua budeku.

NB: Karangsari, merupakan desa kecil, ia terletak di bawah kaki gunung Slamet Kecamatan Pulosari, Kabupaten Pemalang. Cuaca di sana dingin banget. Pokoke, kalau orang yang baru dateng, di jamin kagak bakalan bisa mandi pagi :D. Soale kayak air dari kulkas.


Komentar

  1. lho inyong tuh bukan orang tegal ya?

    BalasHapus
  2. wah, aku baru tahu nih. btw, nomor itu dah gak aktif. nanti aku kasih nomor baru ya.

    karangsari tuh dingin toh? sekarang masih dingin gak?

    ya ya...kok bisa kebenaran banget ya pas aku lagi ulas blog Inyong. tapi kamu bukan plagiat kok. he hehe....

    BalasHapus
  3. ini dia blog baruuuuu... hihihihi... numpang komen ya, mbak Anaz..... ^_^

    BalasHapus
  4. Wah Anakku metu asline......
    Seneng aku.

    BalasHapus
  5. Kapan2lah boleh main ke bawah gunung Slamet...kayaknya asik suasananya..
    :D

    BalasHapus
  6. Seperti nya menarik... Liburan akhir tahun ini, entah bisa ksana atau engga... -_-a

    BalasHapus
  7. mba..ternyata inyong tanggan karo rikane hehhee

    BalasHapus
  8. kunjungan perdana
    salam hangat selalu

    BalasHapus
  9. Kunjungan perdana juga, salam kenal... dan minta izin follow blognya

    BalasHapus
  10. Apa kabar mbak? Kangen aku.

    Sedang siap-siap jadi orang sukses yo mbak? Amin.

    BalasHapus
  11. ngakak guling2 baca komengnya atta "lho! inyong tu bukan orang tegal yah??" wekekke

    lam kenal ^^

    BalasHapus
  12. Trim's telah berkunjung, salam kenal dan pesahabatan, ayo posting lagi! Semangat!

    BalasHapus
  13. salam sejahtera
    sudah lama tidak berkunjung kemari
    tulisan anda bagus
    saya tunggu tulisn anda berikutnya
    salam sejahtera

    BalasHapus
  14. salam kenal
    pertama kali mampir kemari

    xerita yang bagus..!
    happy blogging

    BalasHapus
  15. kunungan perdsana..nice posting

    BalasHapus
  16. asyik juga yaa hidup di desa damai sejahtera

    BalasHapus
  17. cerita masa kecilnya seru


    dan juga haru

    BalasHapus
  18. seru. maning...maning...
    cerita maning yak :D

    BalasHapus
  19. Hmmm.... di Tegal ya? Deketa ma yayank Buwel, dunk? [JELES mode: ON] :P

    BalasHapus
  20. wahahaha temen blog q cerita tugu juga sering nyebut inyong sebagai kata kanti orang pertama hehehehe unik juga klo di pikir lagi hehehe

    BalasHapus
  21. Kunjungan pertama nih disini....
    PEmalang ya mbak..? Aku punya banyak kenalan orang Pemalang, bahkan kakak iparku juga orang Pemalang.

    BalasHapus
  22. wah ora koyok kiye lah...
    hahaha..salam kenal sob

    BalasHapus
  23. hihi... hmmm... hahhhhaaahahaha.... penakut akut gitu? takut ma apa mbak?

    BalasHapus
  24. jadi inget pertama kali aku punya temen orang cilacap dan denger pertama kali dia ngomong ngapak dan aku terheran-heran dibuatnya karena gak ngerti maksudnya =.='

    BalasHapus
  25. kunjungan perdana :)
    salam kenal dariku mba..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cengengesan

Potret TKW Indonesia Di Malaysia