Iri Sama Babeh

Pernah nggak, sih, kita iri oleh hal-hal spele yang kelihatannya nggak penting banget? Kalau saya pernah, ya, pernah iri oleh hal yang enggak banget. Gimana gak enggak banget kalau yang saya iriin itu orang lain?

Jujur ini, saya pernah iri dengan Shasha. Eh, nggak cuman sama Shasha, tapi juga sama teman-teman komunitas canting. Irinya kenapa coba? Irinya itu.... Irinya itu... Karena, karena Babeh tuh kelihatan sayang banget sama mereka. Suwer! Suwer teu kewer-kewer kalau saya pernah iri.

Perasaan itu saya simpen dalam-dalam tentu saja, dan tak pernah memberitahukan kepada siapa-siapa. Kadang saya sering membicarakan Babeh dengan banyak teman, kalau Babeh itu keren, supel, terkenal di kalangan blogger dan yang pasti, Babeh banyak mengingat nama-nama teman blogger. Itu yang kadang membuat kami berdecak kagum. Tapi, tak sekalipun saya membuka suara dengan teman-teman, kalau saya menyimpan iri kepada Babeh oleh hal remeh temeh.

Tapi belakangan saya sadar, perasaan iri saya terlalu dibuat-buat. Sekali dua kali bertemu Babeh dan banyak kali bertemu, Babeh juga memperhatikan saya. Hahahaha... Lucu sekali saya ini, bahkan ketika acara CIMB sms banking, Babeh dari jauh sudah menegur saya. Di situ saya benar-benar sadar Babeh pun memperhatikan saya juga.

Dan malam ini, saya ngobrol sama Babeh via whatsapp. Saya curhat tentang akun twitter yang pake logo hibah buku. Ada banyak hal yang membuat saya tergugu membaca kalimat-kalimat Babeh yang jarang sekali saya dapatkan dari teman-teman lain. Saya terharu. Selain terharu, saya juga seperti dapat kekuatan baru.

Ah, udah menye-menyenya. Terima kasih, Babeh. Dan maafkan saya yang kerap berburuk sangka. #LangsungSungkemSamaBabeh :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cengengesan

Menjelang Sembilan Belas Tahun