Bandara KLIA

Kuala Lumpur International Air Port

Jum'at 4 januari 2006

Inilah awal kedatangan saya ke Malaysia. First time jugak saya naik pesawat, jakun sangat, kan? Buat apa saya datang Malaysia? Buat kerjalah, tanya lagi buat pe? Hihihihi... Nah, saya datang Malaysia ni nak keje, samalah macam ramai kawan-kawan saya yang dari Indonesia. Nak mengais rezeki lah nak kata.

Nak tahu macam mana masa saya baru sampai kat Bandara, tu?

Time tu, saya terbang dari Indonesia pukul sembilan pagi dan sampai di Malaysia pukul 11 pagi. Eh tapi ari tu saya tengok jam kat hand phone. Rupa-rupanya, saya baru tahu dari orang yang duduk kat sebelah saya rupanya, Indoensia-Malaysia tu beda satu jam. Nah, masa dalam pesawat tu, yang duduk kat sebelah saya seorang lelaki. Setelah sembang sikit-sikit, rupanya dia orang Malaysia.

Turun dari pesawat, orang tu suruh saya ikut dia macam mana nak keluar dari bandara. Saya juga minta tolong orang tu suruh call calon majikan, mengabarkan kalau saya dah sampai. Nasib baik, orang tu tolong call majikan saya dan saya dapat kabar bahwa majikan sudah sampai kat bandara, tapi entah ada masalah apa tak boleh nak masuk ambik saya terus.

Saya ingat, nak keluar dari bandara tu senang aje. Rupanya, ia tak semudah yang saya bayangkan. Calon pekerja kena keluar dengan majikan atau agent yang mengambilnya. Tanpa ada majikan atau agent yang mengambil, kita tak boleh keluar. Maka, diamlah saya setelah itu,berbaur dengan teman-teman yang lain, menunggu majikan saya saya sampai.

Tunggu punya tunggu, rupanya majikan saya tak datang juga.

Saya sembang dengan akwan-kawan. Saya juga berpindah-pindah tempat duduk, berharap akan segera terjumpa dengan majikan. Masa tu saya tak ada duit sama sekali, semenjak pagi, hanya meminum teh yang dihidangkan oleh istri pak agent yang mengantarkan saya sampai di bandara Sokernao-Hatta. Beruntung saat saya membeli sekotak donat.

Kembali berkumpul dengan teman-teman yang lain, rupanya masih banyak juga yang belum dijemput oleh majikannya. Dan sama-sama belum makan tentu saja. Ada yang dahaga, sementara nak beli air minum pun tak tahu kat mana. Lagi pun satu, sebagian dari kami saat itu memang tak punya uang. Dalam hand bag saya, ada satu gelas air mineral yang dibagi kat dalam pesawat, tapi saya tak meminumnya. Saya keluarkan saja, saya bagi kat kakak yang dah dahaga sangat tu. Donat pun akhirnya kita makan sama-sama.

Menjelang tengah hari, saya jumpa dengan ibu majikan. Tapi, masih belum boleh keluar, sebab permit saya atas nama suami jadi karena Abah belum pulang kerja, amsih belum boleh keluarkan saya.

"Penat ibu cari-cari awak." Kata calon ibu majikan saya setelah saya berjumpa dengannya. Saya langsung mengulurkan salam dan menciumnya. Wajah ibu memang nampak penat, saya sengih je. Pas tu ibu tanya lagi,

"Awak dah makan ke belum?" Saya langsung menggeleng cepat-cepat. Dan ibu langsung mengulurkan uang RM.10 ke tangan saya. Setelah ibu memberikan uang, beliau kembali beredar dari situ, katanya ada kerja. Ibu juga berpesan nanti sore akan kembali lagi dengan abah.

Saya kembali mendatangi teman-teman saya, mereka bingung melihat saya kembali berkumpul bersama mereka.

"Eh, tadi majikan awak car. Awak pegi mana?" Tanya mereka

"Saya dah jumpa, tapi tak boleh keluar lagi. Sebab abah tak de sama." Jawab saya sambil terus bercerita bahwa majikan saya membagi uang RM. 10. Akhirnya, dengan uang RM. 10 tersebut saya dan teman-teman mencari tempat di mana bisa membeli makanan...

Bersambungggg, penat pulak tulis dalam bahasa melayu, kena pikir nyatanya, amsih banyak salah di sana-sini





Komentar

  1. walah anaz ku jadi baca pelanpelan nih bahasanya aneh hahaha..
    ibu majikan baik ya.. itu 10rm berapa sih di rupiah? jadi bisa makan buat semua ya..

    BalasHapus
  2. Hehehe, lah semuanya mau nulis bahasa melayu :D
    Iya, alhamdulilah

    RM. 10 lebih kurang dalam Rp. 28.000

    BalasHapus
  3. cukup buat makan segitu naz? mcd dimari udah 30an ribu loh sama minum..

    BalasHapus
  4. Nanti Anaz tulis selanjutnya, Mbak hehhe
    Alhamdulilah cukup..

    Owh ya, Anaz sebelumnya ada uang, Rp. 20.000
    Tapi pas di bandara Jakarta, diminta sama pak agent yang antar. Parahnya, uang itu diselipin di passport dikasih buat orang imigrasi. Masya Allah...

    Tapi gak Anaz tulis, soale tulisan2 ini Insya Allah mau saya serahkan ke penrbit di Malaysia, makanya Anaz nyoba2 pake bahasa Malaysia, biar temen yang meriksa mendingan kerjanya. Meskipun hancur hehehe

    BalasHapus
  5. KAT itu artinya apa ya ? cuma imbuhan atau memang ada artinya ? :)

    BalasHapus
  6. Hihihihihi....... El aku seneng bacanya, serasa balik lagi ke negara mereka walau saya sih di tetangganya. Kan bahasanya sama tuh.

    Ayo terus nulis gini lagi ya! Bravo dah! Jadi lain daripada yang lain!

    BalasHapus
  7. *besok minta ditranslate ria ah*

    BalasHapus
  8. beberapa kata masih terasa indonesia banget mbak. . .

    BalasHapus
  9. Hehehe, ternyata belajar ngomong ama nulis lebih mudah ngomong, Bu. Kalau nulis tergagap2 :( Sep, Insya Allah Bu :)

    BalasHapus
  10. Wehehehe... silakeun, Mbak :)

    BalasHapus
  11. Iyah, bener banget. wahahaha, jangan heranlah, lebih mudah ngomong dari pada nulis

    BalasHapus
  12. hehe. . Bener dan percaya. .apalagi ngomongnya di dpan orang melayu langsung, akan beda dg ngomong bhsa melayu dg orang indonesia. . .

    *apapun tetap bersemangat akak!!

    BalasHapus
  13. Kalau ngomong, mereka malah percayanya Mbak orang Malaysia wehehehe :D

    Semangatttt!!
    kan nanti ada editor hehehe

    BalasHapus
  14. wuih Anaz fasih banget nulis bahasa Melayu
    dibeberapa tempat sih masih ada salah ketik
    tapi dimaklumilah
    lha saya nulis bahasa Indonesia aja sering salah ketik xixixi

    BalasHapus
  15. Iyah, Mbak. Pas baca lagi juga banyak kesalahan, tapi sengaja gak edit lagi. Lah nulis komen aja saya sering kebalik2, Mbak Arni, apalagi nulis di blog :D. Ini bukan fasih, malah wagu, soale masih campur baur bahasa Indonesia :D

    Suwun, Mbak Arni, udah singgah

    BalasHapus
  16. Buat info semua,,,bahasa Anaz pake aneh memang, kerna ini bahasa pasar@bahasa gaul. BUKAN bahasa standard : )

    BalasHapus
  17. Saya guna standar novel-novel terbitas alaf, PTS dan lain2. bukan buku2 ilmiah :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cengengesan

Potret TKW Indonesia Di Malaysia